Hmm.. How much do you like technology?

Gua lagi mikir secanggih2nya teknologi, kalo mang memungkinkan, untuk sesuatu yang penting, cara tradisional ber-face to face tetap lebih baik dhe.

Setidaknya bisa meminimalisir kemungkinan salah paham.

Kaya misalnya mau ngajak baikan, ya mending telpon (eh, ini teknologi juga ya? :p) atau samperin langsung ke rumah ybs daripada lewat sms or e-mail yang mana sering nyangkut and ga nyampe ke yang dituju.

Udah githu sibuk berasumsi sendiri dan larut dalam emosi.

Yaa, kalo cuma nangis2 or mogok makan sehari sih otree2 it’s, lhaa kalo ampe melakukan yang ekstrim, apa ga rugi sendiri?

Hmm.. Sebenernya masih ada yang ngeganjal nih tapi gua males bring this up, berharap the other nyadar sendiri karena biar gimana dia sendiri yang ngajakin gua.

Walau gua sih ga mengiyakan ataupun menolak *golput* karena gua ga mau membebani diri gua dengan ‘janji’ yang belum tentu bisa gua penuhi.

Pheww.. Ternyata berurusan ma orang lain can really drain my energy, no wonder I like being alone 🙂

Advertisements