Gua teringat akan salah satu notes yang pernah gua tulis di Multiply menjelang akhir bulan Juni 2009 lalu.

Berikut gua copy paste dulu dhe sebelon lanjut ceritanya.

~.*.~

“Can’t Sleep”

Gua perhatiin belakangan ini jam tidur gua lagi kacau bangets, sering begadang buat main game atau ngisi2 kuis and baru tidur selepas jam 2 karena kepala udah cenats cenuts bangets.

Kadang sambil ngegame, gua bisa denger bagian diri gua yang nyuruh gua tidur, yang berisik bangets ngoceh bahwa ngegame ga ada gunanya!

So what kalo pet gua dapat koin tiap kali do the social visits? So what kalo pet gua bisa beli special edition clothes tiap minggunya?

That is just virtual thing yang ga added up my ‘real’ life value.

Tapi semakin kencang suara itu berkumandang inside my head, semakin ‘menggila’ gua ngisi2 kuis ga jelas yang banyaaaak bangets tersedia ampe akhirnya gua mabok and terpaksa tidur karena kepala udah berat bangets and mata gua udah berkunang2.

And kadang sesaat sebelum lepas landas ke alam mimpi, suara itu masih terdengar walau kali ini hanya sayup2 karena gua udah setengah ‘melayang’ menuju pulau kapuk.

There were even times in the mörnings when my body just refused to move walau gua bisa dengar suara nyokap and sepupu gua loud and clear ketika mereka membangunkan gua tapi somehow mata gua menolak untuk membuka and tubuh gua tetap ga mau bergerak.

Until one soft voice inside of me said :

Indahh.. Indah.. wake up, wake up, time to face another day!

Baru dhe gua nurut and (terpaksa) bangun dari tidur gua.

-t.b.c-

~.*.~

Yupp.. postingan gua di Multiply itu emang masih “to be continued” mode, ahaha, karena gua ngga sanggup ngelanjutinnya.

I was very sad at that moment.

And gua sempet berpikir untuk mem-protect postingan itu supaya hanya gua aja yang bisa baca, walau akhirnya gua publish for contacts only dan beberapa hari kemudian gua ganti lagi jadi for everyone.

Ketika gua menuliskan postingan di atas, dalam kepala gua berkecamuk berbagai macam hal yang campur aduk dan tumpang tindih jadi satu semuanya, hal2 yang ngga bisa gua ceritain ke orang lain karena sifatnya personal and ngga hanya menyangkut diri gua aja.

Dan kembali “perang” antara pikiran ama hati dhe aww, huahahaha..

Pikiran gua bisa “menerima” beberapa hal yang masih belon juga bisa diterima ama hati gua.

Di satu sisi gua bisa membenarkan beberapa kejadian tapii tetap aja hati gua ngga bisa terima kenapa ituu harus kejadian.

And at that time gua baru kembali menyadari sesuatu.

Bahwa menulis itu emang jadi semacam terapi jiwa buat gua.

Apa yang gua tuliskan di atas itu mungkin ngga ada artinya buat orang yang ngebacanya karena pikiran yang melintas dalam kepala gua jauh lebih banyak dari apa yang diperintahkan otak gua untuk gua tuangkan dalam tulisan.

Postingan itu hanyalah sepenggal dari sebuah kisah yang hanya bisa dimengerti apabila disajikan secara utuh but I chose not to.

Dengan menulis, gua membiarkan segala kesedihan, kekecewaan, kemarahan gua mengalir keluar dalam diri gua karena beban yang ada di dalam udah overloaded.

I cannot share with anyone.

Karena gua ngga bisa menceritakan dengan lebih detail, andai gua curhat sekalipun mereka ngga akan bisa mengerti permasalahannya secara utuh.

Sementara orang yang ada dalam situasi yang sama, ngga bisa diajak curhat, karena gua harus menjaga perasaan dia karena gua tau tangisan gua hanya akan menambah bebannya yang udah banyak.

Tapii untuk selalu menyimpannya dalam hati, kadang ngga tahan juga karena rasanya begitu menyesakkan so I need to find a way to release it so that I can survive for another day.

That is when.. writings become a therapy for me.

Yes, I still have me.

Seseorang yang tau persis apa yang gua alami tanpa gua perlu menjelaskannya. Seseorang yang tau apa yang perlu gua dengar. Seseorang yang bisa gua ganggu kapan pun kalo pas gua lagi pengen curhat.

And sometimes I feel like writing can be a way for me to communicate dengan Tuhan.

Ngga tau yaa.. kadang gua pikir gua itu orang yang terlalu terpaku ama cara, and dari dulu gua selalu berpikir cara berkomunikasi dengan Tuhan ya dengan berdoa, ngelipat tangan terus tutup mata and ucapkan kata2 yang mo disampaikan ke Tuhan.

Until one dayy..

Gua bikin surat protes ke Tuhan di blog yang dibaca ama koko gua, and dia bilang hati2 hati hatii.. itu surat bisa langsung nyampe ke Tuhan, hehe..

Pas itu gua jadi mikirr.. ooohhh.. ternyataa.. ada banyak cara toh buat berkomunikasi ama Tuhan, haha 😀

Berarti berartii.. selama ini curhatan2 gua juga bisa dikategorikan sebagai bentuk “doa” donks?!

Yaa.. ngga tau juga dhe.. lagi pusing mikirin yang beginian.

One thing for sure, tanpa kita perlu ngomong sekalipun, Tuhan udah tau apa yang ada dalam hati kita, jauh sampe ke relung hati kita yang terdalam yang mungkin malah ngga kita sadari.

Tapi mungkin.. mungkin terkadang Tuhan ingin mendengar kita menyampaikan langsung kepadaNya hal yang berkecamuk dalam hati kita.

Aahh.. Tuhan, jadi kepikiraann.. jangan2 selama ini Tuhan selalu ngasih yang susah2 ama saya supaya saya datang mengadu yaa, ahaha, soalnya khan lebih sering inget Tuhan kalo lagi susah, hehe..

*ini postingan mo ngomongin apaan ya tadinya kok jadi malah campur aduk :p*

-Indah-

Advertisements