Belakangan ini gua lagi demen gambar2 lagii ^o^

Yaa.. sepertinya emang musti belajar mulai menerima kalo gua itu emang bukan tipe orang yang bisa stick to one thing for a loong timee, ahahahaha :p

Maklum.. moodyy ‘boo..

Soo.. I have to find many ways to entertain myself biar ngga tenggelam dalam kebosanan 😀

Salah satunya yaa dengan ngegambar 🙂

And gua juga udah nyerah dhee mencoba mengklasifikasikan gambar gua sebagai apa, haha, karena tetepp.. gua ngerasa ngga bisa gambar, karena yang udah terpatri di otak gua tentang yang namanya “gambar” itu beda ama apa yang gua gambar :p

Let’s just call it.. decorative letters karena sebenernya yaa itu yang gua lakukan.. menghiasi huruf2, hehe 😀

Duluu.. gua suka pake bolpen gel merk Joyko buat gambar, enaakk.. mantapss.. ampe akhirnya bete sendiri karena belakangan itu tintanya suka tersendat2 jadi ngga bisa rata dhe di kertas belon lagi berhubung ujungnya rada2 lancip, jadilah kalo ditekan dengan penuh semangat bisa bikin kertas jadi rada2 terkelupas.

And beberapa waktu laluu..

Sebuah bolpen tak bertuan nyasar di tempat gua, kali ini merk Standard, bolpen biasa bukan gel, sejenis ama bolpen Pilot jaman dulu yang model batangan bertutup itu, ada yang masih inget?

Pertama nyoba nih bolpen, waahh.. mantaps bener dhe hasil tulisannya coz tebal githuu.. pake teruss.. udah kelar baru nyadar kalo nih bolpen ternyata tintanya bocoorr, hiks hiks huaa.. jadi belepetan dhe tangan gua *sigh*

Terus terlupakanlah soal nih bolpen sampai saat mood ngegambar gua lagi balik, hehe 😀

Setelah kebocoran yang pertama, kali ini sebelon dipake gua bersihin dulu ujungnya pake tissue, eehh ternyata otre2 aja tuh, ngga bocor2 lagii, jadilah gua nitips beli lagi 2 dus, hihi.. maruk :p Satu buat stok di kantor, satu buat di rumah.

Baru setelah memakai bolpen ke-3 or ke-4, gua mulai menyadari sesuatu..

Ternyata bolpen yang enak dipake buat ngegambar itu emang bolpen yang tintanya rada bocor, huahahahahaha :p

Karena aliran tintanya ke kertas lebih lancar and bisa lebih merata aja ^o^

Sementara bolpen yang berfungsi dengan normal itu malah kurang mantaps tintanyaa, tipis2 githuu walau dijamin kalo make yang “normal” sih ngga perlu kuatir bakal belepetan kena tinta :p

Hal ini bikin gua jadi mikirr..

Hal2 yang kadang dianggap sebagai “kekurangan” ternyata ketika meet the right person at the right time justru bisa jadi “kelebihan” dia dibanding hal lainnya.

Seberapa sering sih dalam hidup ini terkadang kita itu terpaku ama kekurangan yang kita miliki?

Sedemikian menghayatinya akan kekurangan diri sampai tenggelam dalam lautan keputusasaan, huahahaha.. *lebayy*

Tapii..

Seringkali kita tuh lupaa..

The way we see ourselves might be different with the way others see us ^o^

Apa yang menurut kita ngga bagus mungkin ngga demikian halnya dari sudut pandang orang lain.

And I do believe that life is always always about balance.

Ketika elo bisa menemukan 10 alasan untuk tetap bersedih, sebenernya kalo elo mau meluangkan waktu maka elo akan menemukan 10 alasan kenapa elo bisa bergembira.

Sama halnya dengan kelebihan dan kekurangan diri ini.

Kalo bisa dengan lancar menyebutkan 10 kekurangan diri, maka tersimpan 10 kelebihan potensial yang bisa digalii.

And ini harus kita temukan sendiri and start believing it by ourselves karena betapapun orang lain mencoba meyakinkan kita tapii kalo kita sendiri ngga percaya akan hal itu yaa susah untuk melihatnya sebagai suatu kelebihan :p

*eehh.. kok ngerasa kesindir yaa di bagian ini?! ahahaha :D*

kayanya mulai ngga nyambung neehh abis ngantuks ngga bisa diajak mikir *alesan*.. berarti saatnya untukk..

-t.b.c-

Advertisements