Kadang2 gua mikir yaa.. emang what we are inside itu tercermin keluar yaa..

Btw, kadang kalo gua bilang gua mikir, belon tentu artinya bener2 gua pikirin seeh, ahahaha, cuman suka terlintas aja kepingan2 informasi yang pada akhirnya mengumpul menjadi satu gambaran yang yaahh lumayan utuh sehingga bisa langsung dibuat kesimpulan 😀

Inget khan kalo gua suka menyimpulkan *tanpa merasa perlu mengumpulkan fakta :p*

Back again..

Judul postingan kali ini terinspirasi dari tetangga sebelah rumah gua.

Rumah itu udah dikosongkan sekitar 1 tahunan githu dhe karena pemilik sebelonnya yang udah jadi tetangga selama belasan tahun, pindah ke rumahnya yang lain di daerah Permata Hijau, berhubung belon laku2 jadilah tuh rumah dikosongkan, ngga benar2 kosong sih karena masih ada yang jagain, tapii dia cuman di wilayah garasi ama dapur aja karena ruang utamanya sepertinya misah githu dhe.

Beberapa bulan laluu.. akhirnya rumah itu pun dibeli, ama tetangga masih wilayah sekitar rumah gua, nih rumah sebelah dibeli buat anaknya yang belon lama married, pengantin baru githu dhe ceritanya.

Tapii.. rumahnya ngga langsung ditinggalin karenaa mereka melakukan perombakan besar2an ‘boo!

Mungkin kerangka rumahnya sih tetap kali yee tapi segala macam marmer, kayu, dllsb, dibongkar semua yang kata mandornya bisa makan waktu sekitar setahun buat renovasi.

Eehh.. jadi nyeritain rumah tetangga, ahahaha :p

Anywayy..

Ada satu hal yang mencolok dari nih rumah sehabis pindah tangan.

Yaituu..

‘Boo.. gile daahh.. pagarnya itu ditinggiin.. I mean benar2 ditinggiin!

Padahal kondisi sebelonnya itu juga udah tinggi, ditambah dengan besi2 lancip di bagian atasnya untuk mencegah orang ngga bener yang niat masuk tanpa ijin.

Tapii.. ternyata menurut sang pemilik rumah baruu.. itu kurang tinggi!

Jadilah keempat sisi rumahnya itu ditambahkan bata (eehh.. bata khan yaa? :p) dan dirapatkan semua tanpa celah.

Kalo rumah yang lama tuh model pagar sekelilingnya besi bolong2 jadi masih bisa ngintips2 githu ada tanaman apaan aja di kebon, hihi..

Naahh.. kalo yang baru ini asliii.. rapaaattt tanpa celah sedikitpun.

Dan tembok yang berbatasan langsung dengan rumah gua tuh ditinggiin sampe sebatas atap rumah dia! Wakakakakak.. segitu ketakutannya kita bakal ngintips ke tempat dia kah? :p

Sebenernya ngga mengherankan juga sih mengingat sang bokap dari nih pemilik baru rumah sebelah itu juga sami mawon. Awalnya rumah mereka itu satu or dua kapling yang bersebelahan, tapii seakan belon cukup jadi beli dua kapling lagi persis di bagian belakang, cuman beda gang aja, jadi kalo mo masuk ke rumahnya itu bisa lewat 2 gang 😀

Naahh.. 2 kapling baru yang dibeli itu ada di gang gua, jadi keliatan githu betapa tinggi dan rapatnya tuh pagar. Tapii untuk rumah yang ini bisa lebih ‘dimaklumi’ karena yang ada di gang gua itu bagian belakang, jadi bukan main house-nya kayanya sih buat kebun aja tuh.

Back to tetangga gua.

Well..

I always know kalo gua itu ngga cocok punya rumah yang tanpa pagar, karena me as a person juga ngga segitu welcome-nya akan kehadiran orang baru yang bisa nyelonong masuk tanpa permisi untuk langsung mengetuk pintu rumah gua.

Jadii.. punya rumah yang ada pagarnya itu is a must!

I need some spaces between me and strangers, gua perlu ruang yang cukup untuk gua mengamati terlebih dahulu kehadiran orang asing itu sebelon memutuskan apakah dia boleh untuk masuk lebih jauh ke wilayah rumah gua atau ngga.

Bukan yang pas gua buka pintu rumah tau2 dia udah ada di depan mata, aiihh.. bisa serangan jantung dhe aww :p

Tapii.. gua ngga tahan dhe kalo punya rumah dengan pagar setinggi rumah tetangga gua itu, tanpa celah sedikitpun.. karenaa.. gua akan ngerasa seperti.. terpenjara! And like there’s not enough space to breathe walau tuh rumah sebenernya luas sih, huehehehe..

Maksud gua bukan bener2 sesak napas kaya dikurung dalam satu ruangan tanpa jendela terus ngga dipasangin AC githuu, but.. you know what I meant khan?

And gua rasa pagar ideal buat gua tuh yang ngga terlalu pendek yang mana serasa ngga pake pagar karena bisa langsung dilangkahin juga ma orang yang lewat, huehehe..

Tapii yang ngga terlalu tinggi juga dhe, jadi andai gua kehilangan kunci pagar sekalipun, gua masih bisa keluar masuk tanpa terlalu tersiksa :p

Lucu yaa betapa pagar bisa merefleksikan diri kita.. eehh.. atau gua-nya aja yang kelewat mengaitkan sesuatu?! Ahahahaha ^o^

Ntar gua mo sambung ama soal tangga or jembatan dhe.. and benarkah itu juga melambangkan what we feel inside? 😀

Soo..

Seberapa tinggikah pagar rumah kalian? 😉

-Indah-

Advertisements