Topic starter : Senin, 2 November 2009 (12:31 am)

Sebenernya kejadian ini udah gua liat dari lamaa.. sekitar sekian bulan yang lalu, dalam perjalanan menuju ke Emporium Pluit buat berburu ke Gramed yang lagi diskon, huahahaha..

Tapii.. selalu kelupaan buat nulis, hihihi..

Cuman satu kejadian kecil sih, cuman ntah kenapa bikin gua jadi kepikiran.

Jadi ada 2 orang wanita yang sedang menyebrang jalan.

Sisi sebelah jalan yang satu dengan yang lainnya itu dipisahkan oleh saluran pembuang air, atau dalam bahasa kerennya (yang aslii.. kaga ada keren2nyaa!! ;p).. got, huahahahaha..

Naahh.. untuk menyambungkan sisi jalan satu dengan lainnya itu tanpa sang penyebrang jalan harus nyemplung ke got, maka dipasanglah “jembatan” ala kadarnya supaya para penyebrang jalan yang mo lewat tuh ngga perlu susah2 muter nyari jalan lain.

Masalahnyaa..

Namanya juga jembatan ala kadarnya jadi yaa githu dhee..

Cuman susunan potongan kayu aja tanpa ada pegangannya sama sekali.

Sang wanita pertama dengan mudah melaluinya tanpa hambatan.

Wanita kedua mengalami kesulitan untuk menyebrangi jembatan itu.

Ketiadaan tempat untuk berpegangan sepertinya menimbulkan keraguan dalam benak sang wanita kedua.

Jarak yang harus ditempuh itu sebenarnya tidaklah terlalu lebar.

Hanya memerlukan beberapa langkah saja maka ia akan sampai ke seberang dengan selamat.

Sang wanita pertama sampai mengulurkan tangannya untuk membantu sang wanita kedua.

Setelah memulai langkah penuh keragu2an.. akhirnya sang wanita keduapun berhasil melewati jembatan itu.

Hal itu bikin gua jadi mikirr..

Ingatan gua menjelajah ke suatu peristiwa yang terjadi sekian belas tahun yang lalu saat rumah yang sekarang gua tempatin ini masih dalam tahap pembangunan.

Bangunannya udah jadi, hanya tinggal dipoles.

Gua sekeluarga pun meninjau bangunan yang sebentar lagi udah siap ditempatii..

Rumah gua ini tingkat dua.

Tangganya belon dipasangin pegangan.

And walaupun sebenernya nih tangga ukurannya lebar.

Ntah kenapa..

Gua kaga beranii ‘boo.. naik tuh tangga untuk ngeliat lantai 2!

Gua ngerasa ngga nyaman aja tanpa adanya tempat untuk pegangan.

So.. gua tetap di lantai bawah aja.

Padahal ya boo.. sekarang ini kalo dipikir2..

Biar udah ada pegangannya juga jaraaang bener tuh pegangan gua sentuh pas naik turun tangga πŸ˜€

Tapii.. mau ngga mau gua jadi mikir ke arah lain.

Tentang iman.

What we are and what we do itu biasanya merefleksikan apa yang ada dalam diri kita, terkadang seringkali tanpa kita sadari.

And bercermin dari kejadian ituu..

Gua jadi mikir..

Kalo gua mungkin termasuk orang yang belon bisa berserah sepenuhnya kepada Tuhan.

Tiap kali gua mengalami keraguan and kekuatiran..

Gua memilih untuk menyerah kepada keraguan dan kekuatiran gua itu and diam di tempat atau malah mundur ke belakang.

Instead of menyerahkan keraguan and kekuatiran gua pada Tuhan dan tetap melangkah maju dalam iman di jalan yang sedang gua tempuh.

Huaa.. ini gawat!!

Gawat bangetss..

And ini harus mulai diperbaikii.. huhuhu..

Soo.. resolusi ntah tahun berapa yang pernah gua buat itu harus segera dilaksanakan, yaitu : having a personal relationship with God.

And I need to start right away sebelon gua melangkah terlalu jauh di tengah kabut, hihihii πŸ˜€

Wish me luck, alright? πŸ˜‰

Happy early Mondayy ^o^

Topic ended : November 2, 2009 (1:02 am)

-Indah-

Advertisements